kelompok studi seni, sastra dan penulisan kreatif


Kamis, 18 Maret 2021

Timbang Pandang "Alih Kreasi Puisi, Lukisan, dan Sketsa" Gajah Mina

Sahaja Sehati bekerja sama dengan Penerbit Bali Mangsi Foundation didukung Taman Budaya Provinsi Bali, Komaneka at Keramas Beach dan Gunawan Art Studio menyelenggarakan program Timbang Pandang "Alih Kreasi Puisi, Lukisan, dan Sketsa", berlangsung pada Rabu, 17 Maret 2021. Ini merupakan project kesekian kali Sahaja Sehati dalam penyelenggaraan kegiatan seni budaya, seperti bedah buku, pembukaan pameran lukisan, pementasan musik, serta event lain yang bertaraf lokal, nasional, maupun internasional. 

Mempertemukan dua genre berbeda, puisi dan seni visual (lukisan, sketsa), penyair Dewa Putu Sahadewa dan perupa Made Gunawan melahirkan buku bersama bertajuk “Gajah Mina”. Buku ini menjadi titik berangkat perbincangan pada Timbang Pandang “Alih Kreasi Puisi, Lukisan, dan Sketsa” yang berlangsung secara luring dan daring pada Rabu, 17 Maret 2021.

Dua narasumber, yakni Prof. Dr. Nyoman Darma Putra, M.Litt., dan Dr. Jean Couteau membahas bagaimana upaya alih kreasi dan kolaborasi kedua kreator ini. Disinggung pula perihal kedalaman tematik, juga keunggulan karya, berikut kemungkinan penciptaannya di masa mendatang. Sebagai moderator yakni penyair Warih Wisatsana.

Timbang pandang disiarkan secara daring, diikuti 103 peserta berbagai latar melalui saluran Zoom. Dewa Putu Sahadewa dan Made Gunawan mengemukakan proses kreatif penciptaan karya-karya yang terangkum dalam buku “Gajah Mina”. Buku terbitan Bali Mangsi Foundation (2021) ini memuat 27 puisi buah cipta Sahadewa dan 41 lukisan serta sketsa kreasi Made Gunawan.

Sahadewa dan Made Gunawan mengungkapkan awal mula ‘kolaborasi’ mereka dalam buku ini. “Karya-karya lukisan maupun sketsa Made Gunawan yang luar biasa memicu imajinasi saya untuk menulis puisi sebagaimana tertuang di dalam buku Gajah Mina, “ ujar Sahadewa.

Lebih lanjut, keduanya menyatakan bahwa proses kreatif ini berlangsung alami, terlebih karena ada komunikasi dan kontak personal yang intens antara Sahadewa dan Made Gunawan. Dalam proses memaknai pertemuan keduanya, mereka kemudian sepakat melibatkan Hartanto dari Penerbit Bali Mangsi Foundation untuk mewujudkannya dalam sebuah buku.

Sahadewa yang juga seorang dokter di Kupang, Nusa Tenggara Timur sesungguhnya telah menulis puisi sedari SMA. Puisi-puisinya disertakan dalam beberapa festival sastra dan telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dan Rusia bersama beberapa penyair Indonesia lainnya.   Gajah Mina adalah kumpulan puisi tunggal ketiganya setelah 69 Puisi di Rumah Dedari dan antologi puisi bilingual: Penulis Mantra.

Adapun acara juga berlangsung luring di Ruang Cinema, Lantai 1 Gedung Ksirarnawa, Taman Budaya Provinsi Bali dengan hadirin terbatas serta tetap menerapkan protokol kesehatan. Secara khusus, Ibu Putri Koster menyampaikan pembuka kata melalui Zoom, mengawali agenda timbang pandang.

Ibu Putri Koster, yang juga sastrawan dan dramawan mumpuni, mengapresiasi program timbang pandang seraya mengungkapkan bahwa ini adalah pertanda bahwa para seniman masih terus berkarya meski masih dalam masa pandemi COVID-19. Agenda-agenda kesenian sesungguhnya bisa menjadi ‘imun’ untuk masyarakat Bali. Dengan berkesenian penuh semangat dan tetap mengolah elan kreatif, daya imun seseorang atau masyarakat bisa terjaga.

Menurutnya, para pegiat seni, termasuk sastra patut berbangga dan bersemangat karena Pemerintah Provinsi Bali di bawah kepemimpinan Gubernur Wayan Koster tidak hanya telah memberi wadah untuk pengembangan seni tradisi, namun juga seni modern dan kontemporer melalui penyelenggaraan program Festival Seni Bali Jani.

Oleh karena itu, Nyonya Putri Koster juga terus mengajak seniman-seniman Bali multitalenta untuk tak henti berkreasi  dan berkolaborasi antar bidang, serta terus bertumbuh menjadi sumber daya manusia yang kental dengan kekuatan seninya.

Proses Dialog Estetik

Seturut percepatan kemajuan teknologi informasi, kini lahir beragam seni multi-media, tidak sedikit buah alih kreasi dari satu bidang seni menjadi bentuk seni yang lain. Melalui alih kreasi dan kolaborasi terbuka kemungkinan apresiasi yang lebih luas dari publik yang lintas batas.

Kritikus sastra Nyoman Darma Putra mengungkapkan bahwa buku “Gajah Mina” yang karya Dewa Putu Sahadewa dan Made Gunawan merupakan bentuk alih kreasi atau alih wahana yang menarik. Buku ini menyajikan karya alih wahana dari lukisan atau sketsa menjadi karya puisi. Sisi uniknya ialah ada sejumlah karya lukisan Made Gunawan yang sejatinya berangkat dari sastra, semisal Lubdaka, dan ini kemudian direspon kembali oleh Sahadewa menjadi puisi.

“Gajah Mina boleh dikata memperkaya proses alih wahana dalam tradisi seni. Saya ingin menyebutnya sebagai Pasatmian, ini merupakan sebuah proses dialog estetik antara puisi dan lukisan, “ jelas Darma Putra.

Pasatmian berasal dari kata Satmiya, yang dalam Bahasa Sansekerta berarti menjadi satu, dipersatukan, satu dalam hakikat, satu dalam sifat dasar, atau cocok dengan sifatnya. Pasatmian diartikan Darma Putra sebagai sebuah ‘hybrid’, bukan semata mencerminkan rwabhineda.

“Sebagai penyair, Sahadewa tidak berhenti pada karakteristik kasatmata atau penampakan saja, tetapi masuk ke dalam esensi, “ lanjut Darma Putra.

Sementara itu, budayawan asal Perancis yang lama menetap di Bali, Jean Couteau, mendalami lukisan-lukisan dan sketsa-sketsa Made Gunawan dalam buku Gajah Mina yang secara stilistik dan estetik telah mempribadi.

Adapun karya-karya Made Gunawan dalam buku tersebut sebelumnya telah pula dipamerkan di Galeri Komaneka at Keramas Beach, Gianyar, pada 23 Februari hingga 16 Maret 2021. Pameran ini serangkaian peluncuran buku “Gajah Mina” yang dilangsungkan 23 Februari 2021.

Made Gunawan telah aktif berpameran sejak tahun 1995, baik di dalam maupun luar negeri. Pameran tunggal terpilihnya antara lain Pameran Sketsa dan Lukisan “Nungkalik” di rumah kos, pameran di Galery Hadiprana Jakarta (2002), “Perempuan” di Jenggala Keramik Jimbaran Bali, “Melody & Beauty From the Paradise Island di Galery Hadiprana Jakarta (2004), pameran di Montiq Galery Jakarta (2007), pameran “ Third Solo Exhibition” di Galery Hadiprana Jakarta (2008), pameran di Art Village Gallery Malaysia (2009), Tree Of Life di Hadiprana Gallery Jakarta (2014), “Garis Bali “ di AMBIENTE Jakarta (2015), Tree of Life at Hadiprana Gallery Jakarta (2018).(ID)


Bagikan:

RISET SENI

KOLABORASI

EKSPRESSO 88

HUBUNGI KAMI

Nama

Email *

Pesan *